Botox : Indikasi dan mekanisme kerja obat botox

Video pemakaian botox

video



Apa itu Botox ?

  • Botox merupakan obat yang dibuat dari toksin yang dihasilkan oleh bakteri Clostridium botulinum. Toksin ini diproduksi oleh bakteri Clostridium botulinum yang apabila dalam jumlah yang besar akan menyebabkan botulisme yaitu suatu penyakit  yang mempengaruhi saraf. Ada tiga jenis botulisme yaitu  Foodborne botulism berasal dari makan makanan yang terkontaminasi dengan toksin botolinum, Luka yang terinfeksi toksin batolinum dan  Botulisme pada bayi disebabkan oleh mengkonsumsi spora bakteri, biasanya dari madu. Semua tiga bentuk dapat mematikan dan merupakan keadaan darurat medis.
  • Ketika disuntikkan dalam dosis kecil ke otot, Botox tidak bersifat sebagai racun tetapi bertindak sebagai relaksan otot dengan efek yang dapat berlangsung selama beberapa bulan.
  • Ada dua bentuk dari obat toksin botulinum yaitu Botox dan Botox Kosmetik. Botox digunakan untuk mengobati masalah medis tertentu seperti blefarospasme (tidak terkendali berkedip) dan strabismus (mata malas) sedangkan Botox Kosmetik digunakan untuk memperbaiki kerutan wajah. Tetapi dalam praktek sehari-hari keduanya disebut hanya sebagai Botox.

Apa itu bacteri Clostridium botulinum?
  • Bakteri Clostridium botulinum merupakan bakteri gram positif  (yang berarti memiliki dinding sel peptidoglikan tebal)  dan bersifat anaerob  (tidak dapat bertahan dalam lingkungan yang mengandung oksigen). Umumnya bakteri ini ditemukan di tanah. Bakteri ini juga memproduksi endospora, yang berarti dapat menyertakan materi genetik dan enzim yang diperlukan, selain itu bakteri ini juga mempunyai kapsul tebal sehingga memungkinkan bakteri ini dapat bertahan hidup di dunia luar - seperti dalam lingkungan beroksigen, di bawah panas yang tinggi, kekeringan, dan kondisi lainnya.
  • Bakteri Clostridium botulinum inilah yang menghasikan toksin botolinum yang kemudian toksin tersebut dimurnikan dan dijadikan sebagai obat yang di kenal dengan botox. Botox adalah nama industri untuk Botulinum toksin tipe A
  • Sebenarnya ada berbagai jenis toxin yang dihasilkan oleh  Bakteri Clostridium botulinum. Ada delapan neurotoksin botulinum dengan serologis yang berbeda berdasarkan pada karakteristik antigenik dari neurotoksin yang mereka hasilkan, yaitu A, B, C1, C2, D, E, F, dan G. Khusus untuk toksin botolinum tipe A inilah  di gunakan sebagai merek obat botox  atau juga dikenal sebagai onabotulinumtoxinA. 

Bagaimana mekanisme kerja obat botox?
  • Karena Botox pada dasarnya merupakan toxin botolinum, maka mekanisme kerjanya mirip dengan kerja toxin botolinum. botox mencegah saraf berkomunikasi dengan sel-sel otot (blok sinyal dari saraf ke otot), sinyal atau neurotransmiter yang di blok berupa asetilkolin pada neuromuscular junction. Pemblokan transmisi asetilkolin ini mengakibatkan kelumpuhan otot dan menghentikan kejang atau kontaksi. 
  • Berdasarkan stuktur kimianya toksin botolinum adalah zinc-dependent endopeptidase terdiri dari cahaya (50 kiloDaltons [kDa]) dan rantai   berat (100 kDa) dihubungkan oleh ikatan disulfida.
  • Mekanisme kerja meliputi 4 langkah utama berikut:
    • Langkah pertama adalah mengikat toksin dengan reseptor spesifik pada permukaan permukaan sel presynaptic, yang dimediasi oleh setengah C-terminal dari rantai berat. Langkah ini terjadi selama sekitar 30 menit.
    • Langkah kedua adalah internalisasi, energi yang tergantung reseptor-mediated proses endocytic. Pada langkah ini, membran plasma sel saraf invaginates sekitar kompleks racun-reseptor, membentuk vesikel yang mengandung racun di dalam terminal saraf.
    • Langkah ketiga adalah translokasi. Setelah internalisasi, ikatan disulfida yang dibelah, dan 50-kDa rantai cahaya dari molekul toksin dilepaskan melintasi membran endosomal dari vesikel endocytic ke dalam sitoplasma dari terminal saraf.
    • Langkah terakhir adalah blocking. The 50-kDa rantai ringan serotipe A dan E menghambat pelepasan asetilkolin dengan membelah protein sitoplasma (SNAP-25) yang dibutuhkan untuk docking vesikel asetilkolin pada sisi bagian dalam membran saraf terminal plasma. Tindakan ini menghambat pelepasan asetilkolin ke dalam celah sinaptik. 
  • Efek klinis dari suntikan toksin botulinum berlangsung 2-6 bulan dan kemudian menghilang

Apa saja indikasi yang di anjurkan untuk penggunaan botox?

Botox Kosmetik
  • Botox Kosmetik dapat mengendurkan otot-otot wajah yang mendasari dan menyebabkan keriput, sehingga membuat keriput tidak terlihat. Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui Botox sebagai pengobatan sementara untuk  garis kerutan di antara alis yang sedang sampai parah. Namun, Botox dapat digunakan juga untuk mengobati kerutan wajah yang lain juga, seperti garis yang menyebar dari sudut mata  dan alur dahi.
  • Botox tidak akan menghilangkan kerutan yang disebabkan oleh kerusakan akibat matahari. 
  • Botox Juga tidak di gunakan untuk mengobati keriput pada daerah sekitar mulut, sebab jika di suntikan pada daerah tersebut maka otot-otot pada daerah tersebut akan tergangu fungsinya karena otot-otot di daerah ini diperlukan untuk makan dan berbicara. 
  • Jenis kulit , ketebalan kulit dan tingkat kerutan semuanya memainkan peran dalam menentukan apakah suntikan ini efektif .
Selain untuk penggunaan kosmetik Menurut US Food and Drug Administration, pemakaian botox dapat juga di gunakan untuk beberapa kondisi medis, diantaranya
  • Nyeri leher dan posisi kepala abnormal berhubungan dengan kejang otot yang parah leher (cervical dystonia) 
  • Malas mata (strabismus)
  • Berkedut pada kelopak mata (blefarospasme)
  • kekakuan  Otot  pada otot siku, pergelangan tangan dan jari karena sesak otot meningkat pada lengan atas (kelenturan ekstremitas atas)
  • Keringat Berlebihan pada ketiak (hiperhidrosis), dimana Botox menyebabkan relaksasi dari otot kelejar keringat
  • Migrain kronis - suatu kondisi yang menyebabkan sakit kepala  lebih dari 14 hari dalam sebulan, 
Penggunaan lain dari toksin botulinum tipe A yang banyak diketahui tetapi tidak secara khusus disetujui oleh US Food and Drug Administration (off-label penggunaan) meliputi pengobatan:
  • Idiopatik dan neurogenik detrusor overactivity
  • Inkontinensia anak, Inkontinensia karena kandung kemih terlalu aktif, dan inkontinensia karena kandung kemih neurogenik.
  • Anal fissure 
  • vaginismus Untuk mengurangi spasme otot-otot vagina. 
  • Gangguan gerak yang berhubungan dengan cedera atau penyakit pada sistem saraf pusat termasuk trauma, Stroke , multiple sclerosis , penyakit Parkinson , atau cerebral palsy
  • Focal distonia mempengaruhi anggota tubuh, wajah, rahang, atau pita suara
  • Diabetes neuropati
  • Penyembuhan luka
  • Disfungsi pita suara (VCD) termasuk disfonia spasmodik dan tremor
  • Penurunan otot masseter untuk mengurangi ukuran nyata dari rahang bawah
  • Detrusor sfingter dyssynergia dan hiperplasia prostat jinak 

    Apa efek samping yang dapat timbul pada pemakaian botox?
    • Efek samping dapat termasuk sakit di tempat suntikan, gejala flu, sakit kepala dan sakit perut. Suntikan di wajah juga dapat menyebabkan kelopak mata terkulai sementara. 
    • Pada pasien yang sedang hamil  atau menyusui tidak dianjurkan pemakain botox, selain itu pada pasien yang alergi terhadap telur juga tidak dianjurkan, hal ini di karenakan telur mengandung albumin, dimana albumin ini yang merupakan salah satu komponen botox.

    Apa saja kontaindikasi dalam pemakaian botox?

    Botox diketahui bereaksi dengan beberapa jenis obat, oleh karena itu riwayat konsumsi obat perlu di ketahui sebelum pemakaian botox. Penggunaan beberapa obat yang jika digunakan bersama- sama dengan botox akan menyebabkan peningkatan dari Kelumpuhan otot-otot, obat- obat tersebut :
    • Antibiotik, termasuk tetrasiklin, polymyxins dan linkomisin.
    • Relaksan otot.
    • Spectinomycin.
    • Aminoglikosida antibiotik, seperti neomisin, gentamisin dan tobramycin.

    DAFTAR PUSTAKA
    • Shapiro RL, Hatheway C, Becher S, Swerdlow DL. Botulism surveillance and emergency response. A public health strategy for a global challenge. JAMA. 1997;278: 433-435.
    • Cato EP, George WL, Finegold SM. Genus Clostridium. In: Sneath PHA, Mair NS, Sharpe ME, et al. eds. Bergey's Manual of Systematic Bacteriology, Vol. 2. Baltimore: Williams & Wilkins; 1986;1141-1200.
    • Schiavo G, Montecucco C. The structure and mode of botulinum and tetanus toxins. In: The Clostridia. Molecular Biology and pathogenesis. Eds. Rood J, McClane BA, Songer JG, Titball RW. San Diego, California: Academic Press; 1997; 295-322.
    • Kim J, Foegeding PM. Principles of control. In: Hauschild AHW, Dodds KL, eds. Clostridium botulinum: Ecology and control in foods. New York: Marcel Dekker Inc.; 1992;121-176.
    • Ito KA, Seslar DJ, Ercern WA, et al. The thermal and chlorine resistance of Clostridium botulinum types A, B, and E spores. In: Ingram M, Roberts TA, eds. Botulism 1966. London: Chapman & Hall; 1967; 108-122.
    • Roberts TA, Ingram M. The resistance of spores of Clostridium botulinum type E to heat and radiation. J Appl Bacteriol 1965;28:125-137.
    Sumber link

    SLIMING CAPSUL
    Suplement pelangsing terbaik. Lulus Standard GMP (Good Manufacturing Practice) dan uji tes SGS. Pesan sekarang Juga!!!
    sikkahoder.blogspot
    ABE CELL
    (Jamu Tetes)Mengatasi diabetes, hypertensi, kanker payudara, mengurangi resiko stroke, meningkatkan fungsi otak, dll.
    sikkahoder.blogspot
    MASKER JERAWAT
    Theraskin Acne Mask (Masker bentuk pasta untuk kulit berjerawat). Untuk membantu mengeringkan jerawat.
    sikkahoder.blogspot
    ADHA EKONOMIS
    Melindungi kulit terhadap efek buruk sinar matahari, menjadikan kulit tampak lenih cerah dan menyamarkan noda hitam di wajah.
    sikkahoder.blogspot
    BIO GLOKUL
    Khusus dari tanaman obat pilihan untuk penderita kencing manis (Diabetes) sehingga dapat membantu menstabilkan gula darah
    sikkahoder.blogspot


    ADVERTISE HERE Ads by Sikkahoder
    Body Whitening
    Mengandung vit C+E, AHA, Pelembab, SPF 30, Fragrance, n Solk Protein yang memutihkan kulit secara bertahap dan PERMANEN!!
    Sikkahoder.blogspot
    PENYEDOT KOMEDO
    Dengan alat ini, tidak perlu lg memencet hidung, atau bagian wajah lainnya untuk mengeluarkan komedo.
    Sikkahoder.blogspot
    Obat Keputihan
    Crystal-X adalah produk dari bahan-bahan alami yang mengandung Sulfur, Antiseptik, Minyak Vinieill. Membersihkan alat reproduksi wanita hingga kedalam.
    Sikkahoder.blogspot
    DAWASIR
    Obat herbal yang diramu khusus bagi penderita Wasir (Ambeien), juga bermanfaat untuk melancarkan buang air besar dan mengurangi peradangan pada pembuluh darah anus
    Sikkahoder.blogspot
    TERMOMETER DIGITAL
    Termometer digital dengan suara Beep. Mudah digunakan, gampang dibaca dengan display LCD dan suara beep ketika selesai mendeteksi suhu.
    Sikkahoder.blogspot


    ADVERTISE HERE Ads by Sikkahoder