Efek Samping Transfusi Darah

                     MASALAH TRANSFUSI DARAH

Transfusi darah adalah tindakan memasukkan darah atau komponennya ke dalam sistim pembuluh darah seseorang. Komponen darah yang biasa ditransfusikan ke dalam tubuh seseorang adalah sel darah merah, trombosit, plasma, sel darah putih.

Transfusi darah adalah suatu pengobatan yang bertujuan menggantikan atau menambah komponen darah yang hilang atau terdapat dalam jumlah yang tidak mencukupi, seperti kehilangan darah besar karena trauma, atau dapat digunakan untuk menggantikan darah yang hilang selama operasi.
Transfusi darah juga dapat digunakan untuk mengobati anemia berat atau trombositopenia yang disebabkan oleh penyakit darah. Orang yang menderita hemofilia atau penyakit sel sabit mungkin memerlukan transfusi darah sering. Tentu saja transfusi darah hanya merupakan pengobatan simptomatik karena darah atau komponen darah yang ditransffusikan hanya dapat mengisi kebutuhan tubuh tersebut untuk jangka waktu tertentu tergantung pada umur fisiologi komponen yang ditransfusikan; walaupun umur eritrosit adalah 120 hari namun bila ditransfusikan pada orang lain maka kemampuan transfusi tadi mempertahankan kadar hemoglobin dalam tubuh resipien hanya rata-rata satu bulan.

                                               How to make a gif
                                                            gambar transfusi darah

Tindakan transfusi darah atau komponennya bukanlah tindakan tanpa risiko, sebaliknya tindakan ini merupakan tindakan yang mengandung risiko yang dapat berakibat fatal. Komplikasi yang dapat timbul akibat transfusi darah atau komponennya, dapat dibagi dalam 3 kelompok yaitu

  • Reaksi imunologis
  • Reaksi nori imunologis 
  • Penularan penyakit
Reaksi imunologis
Reaksi imunologis dapat bervariasi mulai dari urtikaria akibat reaksi imunologis terhadap plasma, demam akibat reaksi imunologis ringan terhadap protein plasma dan lekosit sampai dengan reaksi imunologis hebat dengan renjatan akibat transfusi dengan eritrosit yang tidak cocok golongan imonologisnya (incomplantible)

Reaksi non-imunologis
Reaksi non-imunologis dapat diakibatkan oleh 
  • Penimbunan cairan yang memiliki batas kemampuan tubuh (overload)
  • Adanya kadar antikoagulan yang berlebihan yang berasal dari darah donor
  • Gangguan metabolik (kadar K' tinggi, asam sitrat tinggi), sampai dengan perdarahan akibat adanya defisiensi faktor pembekuan yang tidak ada pada darah donor dan kadar antikoagulan yang tinggi pada darah donor.
Penularan Penyakit
Berbagai mikroorganisme dapat ditularkan melalui transfusi, yang terutama adalah 
  • Penyakit hepatitis (B dan C)
  • Penyakit sifilis
  • Penyakit malaria,
  • Penyakit virus seperti CMV, EDV sampai dengan HIV.
Penularan virus HIV melalui transfusi telah banyak dilaporkan antara lain oleh Allani (1987), Alter (1987) dan Allen (1987). Risiko tertular oleh HIV akibat transfusi dengan darah donor yang mengandung HIV amat besar yaitu lebih dari 90%, artinya bila seseorang mendapat transfusi darah yang terkontaminasi HIV, maka dapat dipastikan bahwa yang bersangkutan akan menderita infeksi HIV sesudah itu.

Pada mulanya prevalensi transmisi melalui transfusi darah cukup tinggi di Amerika Serikat dan di Eropa Barat, karena itu penyaringan terhadap HIV merupakan tindakan rutin di belahan dunia tersebut. Di Indonesia penyaringan terhadap HIV sebagai prasyarat transfusi belum dapat dilaksanakan mengingat terbatasnya dana yang tersedia. 

Pemberian transfusi darah maupun komponen-komponennya atas indikasi yang tepat merupakan salah satu cara untuk mengurangi kemungkinan penularan HIV melalui transfusi.



Indikasi Transfusi Darah
Indikasi transfusi darah dan komponen-konponennya adalah:
  • Anemia pada perdarahan akut setelah didahului penggantian volume dengan cairan.
  • Anemia kronis jika Hb tidak dapat ditingkatkan dengan cara lain.
  • Gangguan pembekuan darah karena defisiensi komponen.
  • Plasma loss atau hipoalbuminemia jika tidak dapat lagi diberikan plasma subtitute atau larutan albumin.
Dalam pedoman WHO (Sibinga, 1995) disebutkan :
  • Transfusi tidak boleh diberikan tanpa indikasi kuat.
  • Transfusi hanya diberikan berupa komponen darah pengganti yang hilang/kurang.
Upaya Mengurangi Risiko transfusi darah
  • Seleksi donor darah
  • Penapisan infeksi yang dapat ditularkan melalui transfusi (khususnya HIV-l, HIV-2, HeV, HbsAg, Treponema pallidum) Program menjaga mutu
  • Penanganan yang baik terhadap penentuan golongan darah, tes kompatibilitas, pemisahan komponen darah, penyimpanan, dan transportasi produk darah
  • Penggunaan darah dan produk darah seeara tepat

Dalam tulisan ini akan dibahas dasar-dasar pemberian transfusi darah secara rasional, yaitu pemilihan bahan transfusi yang tepat, jumlah yang sesuai dengan kebutuhan, pada saat tepat dan dengan cara yang benar pula.

Untuk dapat memahami apa yang baru dikemukakan diperlukan pengertian mengenai antara lain :
  • Berbagai komponen darah
  • Manfaat masing-masing komponen
  • Hemodinamik sirkulasi
  • Stabilitas dan umur berbagai komponen darah in vivo
  • Indikasi transfusi
Sampai kini dikenal dua jenis transfusi yang lazim dilakukan yaitu .
  • Allotransfusi yaitu bahan transfusi berasal dari darah orang lain.
  • Autotransfusi yaitu bahan transfusi berasal dari darah resipien sendiri.
Pada autotransfusi darah dapat diperoleh dengan 3 cara :
  • Cara Leaffrog
    • Darah diambil dari resipien sendiri tiap minggu. Minggu berikutnya ditransfusikan kembali diikuti pengambilan dan penyimpanan dalam jumlah lebih banyak dan seterusnya sehingga terkumpul jumlah darah yang diperlukan.
  • Cara Infra Operative Deposit
    • Darah diambil sebelum operasi dart diganti dengan koloid, pasca operasi darah yang diambil ditransfusikan kembali.
  • Cara Infra Operative Salvage
    • Darah dalam rongga dada/abdomen diisap, disaring kemudian ditransfusikan kembali.
Keuntungan autotransfusi :
  • Merupakan darah yang paling cocok misal pada donor-donor langka.
  • Kesalahan cross match tidak ada.
  • Reaksi pirogen alergi tidak ada.
  • Penularan penyakit tidak ada.
  • Tidak bertentangan dengan kepercayaan tertentu yang menolak transfusi darah orang lain.
Hal yang harus diperhatikan pada autotransfusi cara Infra Operative Salvage :
  • Kontra indikasi :
    • Keganasan
    • Infeksi
  • Komplikasi :
    • Emboli
    • Koagulopati

Transfusi darah tidak boleh diberikan,kecuali manfaatnya melebihi resikonya. Pada anemia, transfusi baru layak diberikan jika pasien menunjukkan tanda “Oxigen Need” yaitu rasa sesak, mata berkunang, berdebar (palpitasi), pusing, gelisah atau Hb kurang dari 6 gr/dl.

Pemberian sel darah merah, sering digunakan apabila kadar Hb kurang dari 6 gr%, dan hampir tidak diperlukan bila Hb lebih dari 10 gr% dan kalau kadar Hb antara 6-10gr%, maka transfusi sel darah merah atas indikasi keadaan oksigenasi pasien. Perlu diingat bahwa kadar Hb bukanlah satu-satunya parameter, tetapi harus diperhatikan pula faktor-faktor fisiologi dan resiko pembedahan yang mempengaruhi oksigenasi pasien tersebut. Kehilangan sampai 30% EBV umumnya dapat diatasi dengan cairan elektrolit saja. Kehilangan lebih daripada itu, setelah diberi cairan elektrolit perlu dilanjutkan dengan transfusi jika Hb kurang dari 8 gr/dl.

Sel darah merah ada tiga jenis yaitu :
  • Sel darah merah pekat (Packed Red Cells)
  • Suspensi sel darah merah
  • Sel darah merah yang dicuci
Indikasi mutlak pemberian Packed Red Cells (PRC) adalah bila Hb penderita 5 gr%. Jumlah PRC yang diperlukan untuk menaikkan Fib dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai
berikut :


  • Jumlah PRC = Δ Hb x 3 x BB , 
    • Δ = selisih Hb yang diinginkan dengan Hb sebelum transfusi
    • BB = berat badan
Tujuan transfusi PRC adalah untuk menaikkan Hb pasien tanpa menaikkan volume darah secara nyata. Keuntungan menggunakan PRC dibandingkan dengan darah jenuh adalah :
  • Kenaikan Hb dapat diatur sesuai dengan yang diinginkan
  • Mengurangi kemungkinan penularan penyakit
  • Mengurangi kemungkinan reaksi imunologis
  • Volume darah yang diberikan lebih sedikit sehingga kemungkinan overload berkurang
  • Komponen darah lainnya dapat diberikan pada pasien lain.
Transfusi suspensi trombosit
Tujuan transfusi suspensi trombosit adalāh menaikkan kadar trombosit darah. Dosis suspensi trombosit yang diperlukan dapat dihitung kira-kira sebagai berikut : 50 ml suspensi trombosit
menaikkan kadar trombosit 7500-10.000/mm3 pada resipien yang beratnya 50 kg.
Suspensi trombosit diberikan pada penderita trombositopeni bila :
  • Didapat perdarahan
  • Untuk mencegah perdarahan pada keadaan dimana ada erosi yang dapat berdarah bila kadar kurang dari  35.000/mm3
  • Untuk mencegah perdarahan spontan bila kadar trombosit kurang dari 15.000/mm3 -
Transfusi dengan suspensi plasma beku (Fresh Frozen Plasma)
Plasma segar yang dibekukan mengandung sebagian besar faktor pembeknan di samping berbagai protein yang terdapat di dalamnya, karena itu selain untuk mengganti plasma yang hilang dengan perdarahan dapat dipakai sebagai pengobatan simptomatis kekurangan faktor pembekuan darah.
Fresh Frozen Plasma (PIT) tidak digunakan untuk mengobati kebutuhan faktor VIII dan faktor IX (Hemofilia), untuk ini digunakan plasma Cryoprecipitate. Pada transfusi dengan FFP biasanya diberikan 4–8 kantong (175–225 ml) tiap 6–8 jam bergantung kebutuhan.

Transfusi dengan darah penuh (Whole Blood)
Transfusi dengan darah penuh diperlukan untuk mengembalikan dan mempertahankan volume darah dalam sirkulasi atau mengatasi renjatan. Untuk menilai volume perdarahan yang terjadi dapat dipakai patokan seperti terlihat pada gambar tabel 1.




Di samping itu indikasi lain untuk melakukan transfusi pada perdarahan adalah sebagai berikut :
  • Tekanan darah kurang dari 100 mmHg (hati-hati pada penderita yang sebelumnya menderita hipotensi).
  • Nadi yang persisten 100/menit. Hal ini biasanya berarti telah terjadi perdarahan sebanyak 20% volume darah.
Hematokrit tidak selamanya dapat digunakan sebagai patokan pada perdarahan karena terjadinya vasokonstriksi kompensasi. Hemodilusi biasanya berakhir dalam 72 jam.
Darah penuh yang segar hanya diperlukan untuk faktor pembekuan atau pada transfusi masif. Sebenamya dapat pula diatasi dengan memberi Packed Red Cells ditambah Fresh Frozen Plasma.

HEMODINAMIK SIRKULASI
Perlu diperhatikan keadaan hemodinamik penderita agar tidak terjadi gagal jantung atau edema paru. Dari data mengenai hemodinamik (tekanan darah dan nadi) dapat diperkirakan hebatnya perdarahan atau kekurangan volume darah penderita. Pada anemia kronik dan pada gagal jantung kecepatan transfusi pada dasarnya diusahakan tidak melebihi 2 ml/kgBB/jam.



UMUR DAN STABILITAS KOMPONEN DARAH
Umur atau lamanya komponen darah yang ditransfusikan dapat bertahan dalam tubuh perlu diketahui untuk mengetahui interval pemberiannya. Misalnya faktor VII hanya dapat bertahan
sementara 4–7 jam sehingga pemberiannya harus setiap 4–8 jam. Trombosit hanya bertahan 1–2 hari sehingga pada kasus yang memerlukan trombosit dan produksi tidak adekuat maka trombosit harus diberikan tiap 1–2 hari.

    KEPUSTAKAAN
    -Aru W Sudoyo, Zubairi Djoerban. Transfusi Darah. Dalam Buku Emu Penyakit Dalam II, Ed. Soeparman. 1991; Hal. 518-523.
    -Gardner HF. Preservation and clinical use of platelets. In: Hematology.Eds. Williams JW et al. 3rd ed. 1986; pp. 1556-63.
    -Johnson JA, Aronson LD, Williams JW. Preparation and clinical use of plasma and plasma fraction. In: Hematology. Eds. Williams JW et al. 3rd ed. 1986. pp. 1563-83.
    - Masouredis SP. Preservation and clinical use of blood and blood component.
    In: Hematology. Eds. Williams JW et al. 3rd ed. 1986. pp. 1529-49.
    - Snyder LE. Transfusion practice, Hemostatic disorders, Transfusion
    reactions. In: Blood Transfusion Therapy, 1983. pp. 39-74.


    Share On

    Technorati LinkedIn StumbleUpon

    Ilmu pengetahuan adalah tiket ke masa depan. Hari esok dimiliki oleh orang-orang yang mempersiapkan dirinya sejak hari ini..Tidak penting seberapa lambat Anda berjalan, selama Anda tidak berhenti.. Saya hanyalah seorang penulis kampung yang berusaha membagi secuil ilmu buat pembaca..Semoga yang saya sharing di sini bisa bermanfaat. Silahkan masukan email Anda pada kotak di bawah ini untuk mendapatkan update artikel, atau jika ingin bertanya, dapat melalui FB atau twitter saya dibawah ini.. Salam hangat dari MAUMERE, FLORES, NTT.


    Your information will not be shared. Ever.
    Comments
    0 Comments
    SLIMING CAPSUL
    Suplement pelangsing terbaik. Lulus Standard GMP (Good Manufacturing Practice) dan uji tes SGS. Pesan sekarang Juga!!!
    sikkahoder.blogspot
    ABE CELL
    (Jamu Tetes)Mengatasi diabetes, hypertensi, kanker payudara, mengurangi resiko stroke, meningkatkan fungsi otak, dll.
    sikkahoder.blogspot
    MASKER JERAWAT
    Theraskin Acne Mask (Masker bentuk pasta untuk kulit berjerawat). Untuk membantu mengeringkan jerawat.
    sikkahoder.blogspot
    ADHA EKONOMIS
    Melindungi kulit terhadap efek buruk sinar matahari, menjadikan kulit tampak lenih cerah dan menyamarkan noda hitam di wajah.
    sikkahoder.blogspot
    BIO GLOKUL
    Khusus dari tanaman obat pilihan untuk penderita kencing manis (Diabetes) sehingga dapat membantu menstabilkan gula darah
    sikkahoder.blogspot


    ADVERTISE HERE Ads by Sikkahoder
    Body Whitening
    Mengandung vit C+E, AHA, Pelembab, SPF 30, Fragrance, n Solk Protein yang memutihkan kulit secara bertahap dan PERMANEN!!
    Sikkahoder.blogspot
    PENYEDOT KOMEDO
    Dengan alat ini, tidak perlu lg memencet hidung, atau bagian wajah lainnya untuk mengeluarkan komedo.
    Sikkahoder.blogspot
    Obat Keputihan
    Crystal-X adalah produk dari bahan-bahan alami yang mengandung Sulfur, Antiseptik, Minyak Vinieill. Membersihkan alat reproduksi wanita hingga kedalam.
    Sikkahoder.blogspot
    DAWASIR
    Obat herbal yang diramu khusus bagi penderita Wasir (Ambeien), juga bermanfaat untuk melancarkan buang air besar dan mengurangi peradangan pada pembuluh darah anus
    Sikkahoder.blogspot
    TERMOMETER DIGITAL
    Termometer digital dengan suara Beep. Mudah digunakan, gampang dibaca dengan display LCD dan suara beep ketika selesai mendeteksi suhu.
    Sikkahoder.blogspot


    ADVERTISE HERE Ads by Sikkahoder