refrat operasi prostatektomi pada BPH

OPERASI PROSTATEKTOMI PADA BENIGN PROSTAT HIPERPLASIA


PENDAHULUHAN

Benign prostatic hiperplasia adalah suatu tumor jinak yang berasal dari jaringan prostat periuretral. Keadaan ini biasanya terjadi pada pasien usia diatas 50 thn, manifestasi nocturia, rasa tidak puas buang air kecil, aliran urin tidak lancar akibat dari retensi urin dan gagal ginjal, masalah lain terutama kardio pulmoner, resiko anestesi dan pembedahan semakin tinggi.
Usia laki-laki makin lanjut, makin tinggi kemungkinan terjadinya hiperplasia prostat.

Penyakit penyulit prabedah protatektomi yang biasanya ditemukan adalah : penyakiy Diabetes melitus, penyakit paru, penyakit jantung, infeksi saluran kencing, hernia, haemorhoid, dan hipertensi. Pada orang yang sangat tua, penyakit penyulit banyak terdapat prabedah, memerlukan penanganan lebih dahulu sebelum dilakukan operasi.
Penanganan BPH dengan obat penghambat testosteron menjadi dihidrotestosteron yang penting untuk pertumbuhan kelenjar prostat, sehingga ukuran dan obstruksi berkurang. Penanganan paling tepat adalah tindakan transuretral reseksi.

TURP ( Trans uretral resection of prostate ) merupakan salah satu terapi operatif yang sampai sekarang masih dianggap terapi terbaik untuk hiperplasia prostat yang tidak terlalu besar dan tidak adanya kelainan intravesika ( divertikel buli).

Pada tahun-tahun terakhir ini tindakan transuretra reseksi prostat semakin meningkat presentasinya. Merupakan suatu tindakan operasi tertutup tanpa membuka dinding perut, sehingga lebih disukai pasien, perdarahan yang terjadi relatip sedikit, lama perawatannya pendek, resiko tindakannya lebih rendah dibanding TVP. TVP ( Prostatektomi transvesika suprapubik ) merupakan cara prostatektomi yang banyak dipergunakan terutama bila ada indikasi kelainan intravesika, juga pada prostat hiperplasia kecil bila tidak mungkin dilakukan prosedur TURP.

Pada tindakan TURP dapat terjadi beberapa komplikasi yang dapat membahayakan jiwa, akibat diabsorbsinya cairan irigasi saat tindakan, terjadi intoksikasi air, hiponatremi dilutional dengan segala akibatnya yaitu gagal jantung mendadak, udema paru, udema serebri, dikenal sebagai sindroma TURP. Usaha untuk menurunkan komplikasi TURP sudah banyak dilakukan, baik dari tehnik pembedahannya, tehnik anestesinya, maupun pemilihan cairan infusnya.

Komplikasi setelah operasi : Yang sering terjadi adalah cairan intravaskuler meningkat, hipotermia, kehilangan darah, TUR sindrom. Komplikasi yang tidak umum meliputi dilutional hypokalemia, hemolisis, koagulopati, perforasi buli, sepsis, persistent penile erection, stimulasi syaraf obturator. Pada orang yang sudah tua lebih dari 70 thn dilakukan prostatektomi menghambat persiapan operasi dan kemungkinan besar juga akan berpengaruh terhadap lama rawat dan penyembuhan.

Penderita dengan tindakan TURP preoperatif harus diperiksa secara baik, sering disertai penyakit paru – jantung – ginjal relatif tinggi 30 - 60% sehingga harus hati – hati mortalitasnya 0,5 – 6% umumnya karena infark miokard, pulmo udema, gagal ginjal. Kematian tertinggi karena komplikasi kardiovaskuler. Angka kematian menurun pada usia lebih dari 60 thn karena tindakan TURP. Setelah operasi morbiditas usia > 80 Thn 22,6%. Morbiditas karena akut retensi 27%, kegagalan mengeluarkan urin 11%, hipotonik buli-buli 8,4%.



ETIOLOGI ATAU PENYEBAB BPH
Penyebab secara pasti belum diketahui, dikenal 3 teori terjadinya hiperplasia prostat:

  • Teori stem cell, Stem cell merupakan sel yang selalu bertumbuh menggantikan sel yang mati. Pada prostat hiperplasia stem cell bertumbuh berlebihan akibat rangsangan androgen dalam kadar tertentu.
  • Teori DHT ( dihidro testosteron ). Sel prostat akan tumbuh bila dirangsang oleh DHT yang terdapat dalam sel. Bila testosteron masuk kedalam sel maka dengan perantaraan 5 alfa reduktase akan berubah menjadi DHT, sehingga makin besar jumlah DHT akan makin besar pula prostatnya.
  • Teori Embryonic reawakening dari MC Neal. Pada penderita prostat hiperplasia tiba-tiba terjadi pertumbuhan seperti masa embrional dari sel- sel kelenjar prostat yang berakibat prostat membesar. 

PATOFISIOLOGI


Perubahan dini terjadi pada kelenjar periuretal sekitar verumontanum. Hiperplasia pada stroma nodule, acinar nodule, mixed fibroadenomatous nodule. Istilah benign prostatic hipertrophy adalah salah oleh karena perubahan yang terjadi bukan hipertropi tetapi hiperplasia.
Perubahan tersebut  membutuhkan waktu bertahun-tahun dari ukuran beberapa milimeter hingga beberapa sentimeter.
video
                                        video patofisiologi BPH

Definisi TVP
  • Singkatan dari prostattektomi transvesika suprapubik ( TVP ) adalah prostattektomi dengan indikasi kelainan intravesika, prostat hipertropi kecil bila tak dapat dikerjakan prosedur TURP atau  prosedur endourologi.
Definisi TURP
  • Singkatan dari transuretra reseksi prostat. Merupakan terapi operasi yang dianggap terbaik untuk hiperplasia prstat yang tak terlalu besar dan tidak ada kelainan intravesika seperti misalnya divertikel buli.
Definisi Benign prostatic hiperplasia
  • Adalah suatu tumor jinak yang berasal dari jaringan prostat periuretra. Keadaan ini biasanya terjadi pada pasien usia lanjut.


GEJALA KLINIK
gambar prostat



Gejala hyperplasia prostat menurut Boyarsky, dkk (1977) dibagi menjadi  gejala obstruktif dan gejala iritatif pada penderita BPH
  • Gejala obstruktif 
Gejala obstruktif disebabkan karena penyempitan uretra pars prostatika karena didesak oleh prostat yang membesar dan kegagalan otot detrusor untuk berkontraksi cukup kuat dan atau cukup lama sehingga kontraksi terputus-putus.
Gejala-gejalanya antara lain:
    • Harus menunggu pada permulaan miksi (Hesistency)
    • Pancaran miksi yang lemah (Poor stream)
    • Miksi terputus (Intermittency)
    • Menetes pada akhir miksi (Terminal dribbling)
    • Rasa belum puas sehabis miksi (Sensation of incomplete bladder emptying)
Manifestasi klinis berupa obstruksi pada penderita hipeplasia prostat masih tergantung tiga factor, yang berperan, yaitu:
    • Volume kelenjar periuretral
    • Elastisitas leher vesika, otot polos prostat dan kapsul prostat
    • Kekuatan kontraksi otot detrusor
  • Gejala iritatif
Gejala iritatif disebabkan oleh karena pengosongan vesica urinaris yang tidak sempurna pada saat miksi atau disebabkan oleh karena hipersensitifitas otot detrusor karena pembesaran prostat menyebabkan rangsangan pada vesica, sehingga vesica sering berkontraksi meskipun belum penuh. Gejalanya Irtitatifnya dapat berupa :
    • Bertambahnya frekuensi miksi (Frequency)
    • Nokturia
    • Miksi sulit ditahan (Urgency)
    • Disuria (Nyeri pada waktu miksi)

DIAGNOSIS


Pemeriksaan urethrosistoskopi dikerjakan pada semua penderita untuk menentukan jenis operasinya. Bila penempelan lobus lateral kanan kiri ( kissing ) kurang dari 3 cm, perkiraan berat prostat kurang dari 50 gr atau tidak ada kontra indikasi, maka dilakukan TURP dan sisanya dilakukan TVP ( Transvesikal suprapubik prostatektomi ).

Pada pemeriksaan anus terdapat prostat membesar, kenyal, permukaan licin, tak ada bagian yang keras, tak berbenjol-benjol, tak nyeri tekan, tak teraba panas, sulkus medianus menghilang dan tepi atas tak teraba. Pemeriksaan ini harus dalam keadaan buli kosong. Sebelum pemeriksaan harus dilakukan kateterisasi dengan kateter foley 16 F, bila tidak berhasil dilakukan PSP (pungsi suprapubik) atau sistostomi.

PEMERIKSAAN LABORATORIUM
Pada urinalisa biasanya didapatkan lekosituria, kadang bakteriuria. Oleh sebab itu perlu dilakukan kultur dan tes sensitifitas. Pemeriksaan darah berupa hematologi rutin sederhana, ureum, kreatinin, fosfatase ( asam, alkali, prostata asam ) serta PSA ( prostat spesifik antigen ).

PEMERIKSAAN TAMBAHAN
  • Ultrasonografi bisa abdominal atau transrektal, disini bisa dilihat prostat yang membesar, kemungkinan keganasan prostat, batu prostat, residual urin.
  • Sistogram dengan retrograde uretrosistografi atau urografi intravena, dapat dilihat indentasi buli, uretra distal, kelainan intravesika, kelainan traktus bagian atas.
  • Pemeriksaan urodinamik sederhana dengan menghitung urinary flow rate. Normal 15 ml / detik. Pada penderita hiperplasia prostat lebih rendah dari tersebut diatas.
  • Pemeriksaan instrumentasi yaitu dengan ureterosistoskopi untuk melihat uretra, derajat besarnya prostat dan kemungkinan adanya kelainan lain intravesika.

DEMIKIAN DAHULU POSTING SAYA KALI INI.\, UNTUK KELANJUTANNYA DAPAT DI BACA DI SINI

SLIMING CAPSUL
Suplement pelangsing terbaik. Lulus Standard GMP (Good Manufacturing Practice) dan uji tes SGS. Pesan sekarang Juga!!!
sikkahoder.blogspot
ABE CELL
(Jamu Tetes)Mengatasi diabetes, hypertensi, kanker payudara, mengurangi resiko stroke, meningkatkan fungsi otak, dll.
sikkahoder.blogspot
MASKER JERAWAT
Theraskin Acne Mask (Masker bentuk pasta untuk kulit berjerawat). Untuk membantu mengeringkan jerawat.
sikkahoder.blogspot
ADHA EKONOMIS
Melindungi kulit terhadap efek buruk sinar matahari, menjadikan kulit tampak lenih cerah dan menyamarkan noda hitam di wajah.
sikkahoder.blogspot
BIO GLOKUL
Khusus dari tanaman obat pilihan untuk penderita kencing manis (Diabetes) sehingga dapat membantu menstabilkan gula darah
sikkahoder.blogspot


ADVERTISE HERE Ads by Sikkahoder
Body Whitening
Mengandung vit C+E, AHA, Pelembab, SPF 30, Fragrance, n Solk Protein yang memutihkan kulit secara bertahap dan PERMANEN!!
Sikkahoder.blogspot
PENYEDOT KOMEDO
Dengan alat ini, tidak perlu lg memencet hidung, atau bagian wajah lainnya untuk mengeluarkan komedo.
Sikkahoder.blogspot
Obat Keputihan
Crystal-X adalah produk dari bahan-bahan alami yang mengandung Sulfur, Antiseptik, Minyak Vinieill. Membersihkan alat reproduksi wanita hingga kedalam.
Sikkahoder.blogspot
DAWASIR
Obat herbal yang diramu khusus bagi penderita Wasir (Ambeien), juga bermanfaat untuk melancarkan buang air besar dan mengurangi peradangan pada pembuluh darah anus
Sikkahoder.blogspot
TERMOMETER DIGITAL
Termometer digital dengan suara Beep. Mudah digunakan, gampang dibaca dengan display LCD dan suara beep ketika selesai mendeteksi suhu.
Sikkahoder.blogspot


ADVERTISE HERE Ads by Sikkahoder